Friday, March 22

Memahami Penyebab Kolesterol Tinggi Pada Anak

Kolesterol pada anak (Kwanchai C/Shutterstock)

Triwarta.com, Jakarta – Kadar kolesterol normal pada anak sebenarnya tidak jauh berbeda dengan orang dewasa. Batas nilai kolesterol total yaitu kurang 200 mg/dL. Dengan angka kolesterol baik lebih 40 mg/dL, sedangkan kolesterol jahat kurang dari 130 mg/dL.

Umumnya kolesterol tinggi pada anak disebabkan oleh faktor keturunan dan pola makan yang tidak sehat. Misalnya, kebiasaan mengonsumsi makanan dan minuman yang mengandung lemak jenuh secara berlebihan, seperti keju, susu cokelat, produk olahan daging (sosis dan daging burger), es krim, dan kentang goreng.

Tidak ada gejala khusus yang dapat menandakan seorang anak memiliki kolesterol tinggi. Namun, Bunda bisa memeriksakan Si Kecil ke dokter untuk memastikannya. Umur yang ideal untuk melakukan cek kolesterol adalah 9-11 tahun, kemudian mengulangi cek kolesterol pada usia 19-21 tahun.

Sementara itu, anak-anak yang berusia 2-8 tahun dan 12-16 tahun direkomendasikan untuk melakukan cek kolesterol jika mengalami obesitas, mempunyai riwayat kolesterol tinggi dalam keluarga, atau menderita penyakit tertentu seperti gagal ginjal, diabetes, dan penyakit Kawasaki.

Setelah mengetahui kondisi anak, dokter dapat menyarankan anak untuk melakukan cek darah. Biasanya anak akan diminta untuk melakukan puasa yaitu tidak makan dan minum selama kurang lebih 12 jam. Dari hasil cek darah, dokter dapat mendiagnosis apakah anak memiliki kolesterol jahat yang tinggi atau tidak.

Penulis : Ana
Editor : Ulfa

Leave a Reply

%d bloggers like this: