Sunday, March 24

Patut Dicoba, Obat Herbal Untuk Stroke

(Foto: indiamart.com)

Triwarta.com, Jakarta – Pengobatan medis untuk pasien stroke harus dimulai sesegera mungkin. Semakin cepat pengobatan dimulai, semakin besar pula kerusakan permanen bisa dicegah. Sebenarnya tujuan pengobatan stroke yang paling efektif adalah untuk mencegah cacat jangka panjang, serta mampu menyelamatkan nyawa.

Berbagai Obat Herbal Stroke
Selain dengan terapi dan obat-obatan medis, banyak orang yang juga melirik obat herbal stroke sebagai tambahan atau pelengkap dalam penyembuhan pascastroke. Meski demikian, sebagian besar bahan alami ini belum memiliki bukti penelitian klinis yang cukup untuk dapat menggantikan pengobatan medis yang ada.

Namun jika Anda tertarik dengan pengobatan alternatif tersebut, berikut beberapa tanaman yang dianggap sebagai obat herbal stroke:

1. Bawang putih
Sebuah penelitian yang mengungkap, konsumsi bawang putih sangat bermanfaat dalam melebarkan pembuluh darah, sehingga dapat mencegah terjadinya stroke iskemik. Salah satu jenis stroke yang terjadi karena adanya gumpalan darah yang menyumbat pembuluh darah otak. Tidak hanya berguna dalam mencegah stroke iskemik, bawang putih juga baik dalam mengatasi beragam penyakit kardiovaskular, seperti sakit jantung, kolesterol dan tekanan darah tinggi.

2. Kunyit
Berdasarkan sebuah penelitian, kunyit bermanfaat dalam menurunkan kadar kolesterol, serta membantu mencegah penyumbatan di arteri. Kemudian penelitian lain mengungkap, kunyit memengaruhi mekanisme yang melindungi dan membantu regenerasi sel-sel otak setelah stroke. Sayangnya, dibutuhkan studi lebih lanjut untuk membuktikan keampuhan kunyit sebagai obat herbal stroke. Oleh karena itu, dibutuhkan pengawasan dokter apabila Anda mengonsumsi kunyit sebagai obat herbal stroke.

3. Ginseng
Ginseng bisa dibilang sebagai obat herbal yang banyak manfaat untuk mengatasi penyakit, termasuk stroke. Terdapat penelitian yang menemukan bahwa manfaat ginseng sangat baik dalam membantu meningkatkan memori pada penderita demensia ringan akibat stroke.

Tidak hanya itu, penelitian lain juga menunjukkan bahwa menyuntikkan ginseng jenis Siberia melalui intravena dapat membantu mengobati stroke yang disebabkan oleh penyumbatan pembuluh darah yang memasok darah ke otak. Namun tentunya hal ini tidak boleh dilakukan sembarangan, karena dapat berbahaya jika tidak di bawah pengawasan dokter.

Meski sering disebut sebagai obat herbal stroke, penting untuk diketahui bahwa sampai saat ini, bahan-bahan seperti bawang putih, kunyit, dan ginseng masih memerlukan penelitian lebih lanjut. Untuk itu, jangan lupakan pengobatan medis yang diberikan oleh dokter.

Sebagian bahan obat herbal kemungkinan mengandung zat aktif yang dapat memicu efek samping, baik ketika dikonsumsi sendiri maupun bersamaan dengan obat medis, suplemen atau obat herbal lain. Oleh karena itu, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu jika ingin menggunakan obat herbal stroke sebagai salah satu solusi terapi pascastroke.

Leave a Reply

%d bloggers like this: